Beda Giant dan Ikea

Dulu saya lumayan sering ke Giant Sentul City. Nggak jelas ngapain. Karena memang nggak bisa ngapa-ngapain dan nggak ada apa-apa yang bisa di-apa apa-in.

Mau ngopi, cuma ada J-Co doang.

Mau makan, pujaseranya mahal dan nggak banyak pilihan.

Mau belanja, banyak supermarket lebih dekat dari rumah.

Mau ngajak anak main, cuma ada odong-odong dan sewa remote control mobil-mobilan.

Beneran kalo saya masuk parkiran Giant Sentul City itu suka mbatin, “mau ngapain ya gw disini?”.

Yang ke Giant itu diantaranya: orang nyari tempat miting cepet, warga Sentul yang pengen belanja bulanan, yang abis jenguk pasien di rumah sakit disampingnya, dan yang pengen makan tapi nggak tau kemana lagi.

Makanya parkirannya pun lebih banyak kosong.

Terus kemaren liat logo Giant udah diganti Ikea. Nggak ada parkiran kosong barang satupun. Saking penuhnya bahkan harus parkir di pinggir jalan sebelah rumah sakit tadi.Saya garuk-garuk kepala. Parkirannya memang udah dicat rapi. Gedungnya udah direnovasi. Tapi tetep masih terasa bangunan Giant yang dulu. Bangunannya sama, lokasinya juga sama. Kalau dulu bebas nyari parkir di depan pintu masuk, sekarang nyari parkir diluar aja harus rebutan.

Kalau sekarang masuk ke parkiran Ikea mbatinnya beda, “mau ngapain aja ya disini?”.

Mungkin ada yang beneran ke Ikea mau belanja barang-barang kayak meja, lemari, atau kasur. Ada juga yang tipis-tipis, sekadar beli boks plastik atau aksesoris harga 1 lembaran biru.

Bisa juga nggak niat beli apa-apa, muter-muter cuma cuci mata cari inspirasi. Banyak desain dan barang yang bisa diliat. Kalo udah punya inceran (dan duit), pasti bakal balik lagi.Banyak keluarga yang dateng sambil sekalian makan malem. Ada nasi, bakso & kentang, atau fish & chips. Yang mau ngobrol sambil ngopi n sebats bisa. Di depan saya ada 4 orang Gen Z ngantre lama cuma buat beli es krim Rp4.000-an plus 2 kentang + saus keju (Rp4000an juga). Sisanya ngobrol. Bebas.

Beda lain yang saya rasakan suasananya. Di Giant tetep kerasa masuk mall CD padahal ngabisin duit buat makan dan jajan lebih dari Rp100 ribu. Di Ikea bersih, terang, dan kerasa mevvah (AB). Padahal cuma jajan es krim Rp4.000 dan ngantre pula pake masukin koin. Wkwkwk.

Dibanding Giant dan tenant-tenant-nya yang puluhan macam J-CO, Dominos, dst, Ikea lebih ngasih konsumen tujuan untuk dateng. Makanya kayaknya ramenya Ikea Sentul City akan tahan lama, nggak angot-angotan.

Eh, bener nggak sih?


Tinggalkan komentar...

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.