Jalan Tol Japek yang Mengocok Perut

Akhirnya nyobain Tol Jakarta-Cikampek (Japek) II Elevated atau Tol Layang Japek II. Kesan-kesan:1. Jalan tol layang terpanjang di Indonesia dan menjadi jalan tol bertingkat (double decker motorway) yang pertama di Indonesia karena dibangun di atas Jalan tol Jakarta-Cikampek. Mulai beroperasi 15 Desember.

2. Kondisi masih relatif sepi, ngga ada macet pas lewat jam 11 siang. Kondisi sementara khusus golongan 1 nonbus dan nontruk. Tapi ada plang “Bus dan Truk Gunakan Lajur Kiri”.

3. Masih gratis. Jadi bisa langsung kuy.4. Jaraknya 36.

4 km dari KM 9-KM 48, ditempuh dalam 27-30 menitan dengan kecepatan rata-rata 80 kpj. Kalo lewat jalur komuter Jakarta-Bekasi-Cikarang (lajur kolektor/eksisting) macetnya bisa lebih dari 3 jam.

5. Kecepatan maksimalnya dibatasi 80 kpj. Tapi sampai 90 kpj rasanya masih ok asal ati-ati. Diatas 100 kpj berbahaya.

6. Ini karena jalanannya yang memang bumpy banget. terutama di expansion joint atau sambungan lantai jalan yang nongol hampir tiap 10 detik. Dan karakter jalannya emang ada naik turun (kayak difoto yang mliuk-liuk).

7. Jalannya ngga terlalu lebar, bahu jalan juga sempit. Ini alasan kenapa bus dan truk belom boleh lewat. Takutnya ODOL dan kena ada masalah, bisa tinggal satu jalur dan otomatis automacet. Mobil susah brenti di pinggir jalan. Udah bawa Drone, tapi susah brentinya 😭.

8. Cocok buat jalur perjalanan jarak jauh tujuan Cirebon, Bandung, Semarang, dan Surabaya.

9. Karena naek CR-V Prestige ga terlalu kerasa. Tapi kebayang perut dikocok-kocok nonstop setengah jam, wajar kalo ada yg sedikit mual.10. Total ada 16 kamera yang dioperasikan. Bisa kena e-tilang, jadi selalu safety dan jangan ngebut.Intinya tolnya cepat, aman, tapi nggak nyaman. Sekian.


Tinggalkan komentar...

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.