Sebelum beli tiket nonton film ini, saya sudah paham kalo Rampage adalah film yang no-brainer (nggak usah mikir), cuma buat seru-seruan dan hiburan semata. Saya paham.

Bahkan saya dulu juga sempet mainin gamenya yang aturannya sesederhana ini: ada monyet (monster raksasa), ada gedung-gedung bertingkat. Nah, suruh si monyet ngancurin gedungnya. Selesai.

Karena itu, waktu menonton film ini saya berusaha jadi penonton yang pemaaf. Wis, tak maafkan kalo ada satu ato dua hal yang mengganjal. Gak papa.

Tak maafin mas Davis Okoye (diperankan Dwayne Johnson) yang nggak cuma selamet, tapi bisa nyelametin dua orang lain dari pesawat yang mau jatuh. Selow mas.

Tak maafin pula candaan-candaan garing dan akward mas Okoye dan temen-temennya (termasuk adegan jari tengah yang di ulang-ulang) itu. Kalem ae mas.

Pun tak maafin adegan buaya raksasa yang bisa manjat gedung kaca. Ya, kalo buaya di hutan bisa manjat pohon, masa buaya raksasa nggak bisa manjat gedung? Gitu kali ya? Apalagi ini kan adaptasi game, biar seru gitu lho. Na’am mas.

Lalu, tak maafin juga mas Okoye yang nekad terbang naek helicopter yang nggak ada ekornya dari puncak gedung demi selamat dari Gedung yang mau ambruk. Alhasil heli-nya pun muter-muter dan akhirnya nabrak juga! Tapi si mas selow aje, kayak baru keluar dari wahana Piring Oleng di Dunia Fantasy. Oke sip mas.

Walau agak kesel, tapi tetap tak maafin pula villain yang dibuat rada oon dan plonga-plongo, mungkin supaya gampang dicerna sama anak-anak walau ini filmnya bukan untuk anak-anak banget.

Puncaknya saya nggak bisa nggak kesel liat mas Okoye udah kena tembak tapi masih bisa lari-lari, lompat-lompat, nembak-nembak. Kayaknya dia lupa udah ketembak. Aku jadi bingung, ini aku lagi nonton film Rampage atau Kera Sakti. Soalnya mas Okoye kok sama saktinya dengan Biksu Tong.

Untung saya nonton dengan niat terhibur, pokoknya sak karepmu aja deh mas sutradara Brad Peyton. Sebenernya pengen tak tapuk pipimu pas baca statement-mu yang bilang kayak gini: “the movie will be a lot more emotional, a lot scarier and a lot more real than you’d expect,”. Karena nggak ada yang bener. Tapi lagi-lagi saya maafkan.

Cuma agak heran aja, kok betah banget sampeyan kerja sama Dwayne Johnson. Ini Rampage film ketiga kalian berdua abis Journey 2: The Mysterious Island dan San Andreas. Dan ternyata masih mau ada San Andreas 2. Et dah.

Saya bukan anti Dwayne Johnson lho mas Peyton, walau di tiap film Dwayne Johnson memerankan dirinya sendiri. Contohnya saya suka banget Jumanji: Welcome to the Jungle (2017), yang bujetnya USD90 juta dan total pendapatannya sampe USD950 juta. Pemainnya masih Dwayne Johnson juga, tapi ceritanya lebih seru dan enak dinikmati daripada Rampage.

Lha film sampeyan bujetnya USD120 juta, abis di visual effect semua kayaknya sampe lupa bikin scenario sak karepe dewe. Yang bikin orang sabar jadi senewen. Akhir kata, saya lampirkan trailer Rampage terbaru.

NB: Coba diputer videonya, saya mix trailer Rampage dengan soundtrack Kera Sakti – Pesta Rap. Cocok juga. hehehe.

 

rampage
Harus di akui sih, poster filmnya keren banget.
rampage-movie-toy-images-hit-web-50
Adegan buaya raksasa melahap helikopter. Soal CGI dan Visual Effect, saya akuin jempol deh.
Rampage-Rock-01__scaled_600.jpg
Ini kalo ada mainannya saya mau beli. Terus terang saya rada fanatik sama gorila.
Iklan