IntelCEO Intel Brian Krzanich mengeluarkan chip sebesar kancing baju, memperlihatkan gelang terbang yang bisa memotret selfie, serta drone cerdas. Inilah gambaran Intel tentang masa depan.

Intel memang telat masuk ke pasar smartphone dan tablet. Tapi, teknologi mereka dipastikan menjadi dominan ketika pasar smartphone dan tablet tidak lagi seksi.

Krzanich bicara tentang bagaimana pakaian dan berbagai perangkat berukuran kecil lainnya bisa dikomputerisasi. Karena Intel telah menciptakan ini: Curie, komputer seukuran kancing baju yang akan dirilis tahun ini juga.

”Dengan Curie, produk wearable dapat dibenamkan ke berbagai form factor,” papar Krzanich. ”Mulai dari cincin, tas, gelang, kalung, anting, dan bahkan kancing di baju atau jaket,” tambahnya.

Walaupun sangat kecil, Intel Curie bisa memuat komponen seperti System-of-Chip (SoC) Intel Quark SE 32-bit, memori 384kB flash, Bluetooth Low Energy, sensor 6-axis yang dilengkapi accelerometer dan gyroscope, serta sirkuit charger baterai. Curie berjalan di atas platform RTOS (Real-Time Operating System).

Curie dijadwalkan akan mulai beredar di kalangan produsen perangkat wearable mulai paruh kedua 2015.

Selama ini chip Intel tidak terlalu banyak digunakan di gadget wearable seperti gelang fitness atau smartwatch. Tapi, agaknya hal itu akan segera berubah. Intel telah menjalin kerja sama dengan Oakley untuk merilis kacamata Snowboard pintar yang bisa langsung mengamati gerakan penggunanya.

”2015 adalah tahun yang unik,” kata Krzanich. ”Inilah awal dari gelombang teknologi baru untuk konsumen berikutnya,” katanya.

Dalam keynote-nya itu juga Krzanich memperlihatkan kontribusi Intel terhadap perangkat yang sangat populer pada 2014: drone atau pesawat tanpa awak.

Intel CEO Brian Krzanich CES KeynoteAda Nixie, drone kecil berbentuk gelang yang bisa terbang dan mengambil foto selfie. Nixie merupakan pemenang kompetisi Intel ”Make It Wearable” 2014.

Selain itu ada pula drone yang dapat terbang secara otonom, mampu menghindari rintangan, serta mengamati lingkungan sekitarnya. Drone tersebut telah dibenamkan 6 kamera yang menggunakan teknologi RealSense milik Intel, sehingga dapat ”melihat” 360 derajat.

Dengan RealSense, kamera bisa mengukur dan memetakan ”kedalaman”. Karena itulah drone bisa menentukan arah dan menghindari obyek.

Secara umum, RealSense sendiri menggunakan teknologi yang disebut komputasi perseptual. Arti perseptual adalah komputer yang dirancang untuk bisa memiliki indera seperti manusia sehingga lebih alami dan intuitif. Misalnya mengenali gerakan tangan jarak dekat, artikulasi jari, pengenalan suara dan wajah, serta augmented reality.

Intel 3Kamera RealSense ini juga dapat dibenamkan di robot yang telah dibenamkan teknologi video conference. Jadi, seseorang bisa tetap berkomunikasi lewat video sambil berjalan (dengan robot yang mengikutinya).

Manfaat RealSense ini memang luar biasa. Aplikasi Food Network memperlihatkan bagaimana seorang koki menggeser-geser tampilan menu di Lenovo Yoga hanya dengan menggerakkan tangannya (yang berlepotan tepung) di depan kamera laptop tersebut.

Pemanfaatan RealSense lainnya adalah di bidang keamanan rumah dimana kamera dapat memindai wajah seseorang sebelum membuka pintu. Pemanfaatan ini mereka sebut dengan “True Key”. Fungsi ini sebelumnya hanya ada pada film sains fiksi.

Teknologi yang ditunjukkan oleh Intel ini mirip dengan film Minority Report yang dibintangi Tom Cruise serta labolatorium yang digunakan Tony Stark di Iron Man. Teknologi tersebut akan merubah secara radikal bagaimana cara manusia berinteraksi dengan komputer. ”Teknologi-teknologi ini memang belum dituangkan ke dalam bentuk produk. Tapi, inilah contoh masa depan teknologi,” papar Krzanich.

Teknologi Intel di CES 2015

intel-drone-fly1.RealSense

Teknologi RealSense membuat komputer dapat memiliki indera seperti manusia, dan akan mengubah interaksi manusia dengan komputer.

  1. Drone

Ketika dibenamkan di drone, RealSense membuat drone bisa terbang mandiri dan menghindari berbagai rintangan.

  1. Chip Seukuran Kancing

Intel Curie adalah modal Intel untuk masuk ke pasar wearable. Chip tersebut berukuran sangat kecil dan bisa digunakan untuk berbagai bentuk. Dari gelang hingga cincin.

  1. Intel Core Generasi Kelima

Generasi kelima prosesor Broadwell dikenalkan di CES 2015. Total ada 14 variasi di Intel Core i3, i5, dan i7.

  1. Intel Atom Terbaru

Intel juga mengumumkan Intel Atom SoC khusus untuk mentenagai tablet, dengan arsitektur baru 14 nanometer (Nm). Chip baru tersebut diklaim meningkatkan daya baterai, lebih cepat, serta kemampuan menggunakan teknologi kamera RealSense 3D.

Iklan