Newest Innovations In Consumer Technology On Display At 2014 International CESPrinter generasi terbaru ini dapat mencetak mainan, suku cadang mesin, hingga permen dan cokelat. Teknologi ini mengedepan di pameran Consumer Electronic Show (CES) 2014 di Las Vegas, dan diprediksi booming dalam beberapa tahun kedepan.

Permen yang ditawarkan Liz von Hasseln memang menarik perhatian. Ada yang berbentuk bujur sangkar dengan bola di dalamnya, hingga bola berlobang. Bentuk yang tidak biasa itu menyisakan pertanyaan: bagaimana membuatnya ya?

Liz memang tidak membuat permen itu melalui cara tradisional (yang tentu akan sulit dilakukan). Namun, ia ”mencetak”-nya langsung melalui printer. Ya, Chefjet, nama printer itu, tidak difungsikan untuk mencetak kertas.

Namun, printer tersebut mampu mencetak benda yang memiliki ruang (panjang, lebar, dan tinggi). Karena itu Chefjet acap dilabeli printer 3D (3 dimensi). Perangkat tersebut sudah dijual untuk umum kendati dipasarkan dengan harga yang sangat mahal: USD5,000 (Rp60 juta) untuk model standar dan USD10,000 (Rp120 juta untuk versi pro). CEO 3D Systems Avi Reichental berharap untuk menjual Chefjet di restoran atau toko roti.

Chefjet dapat mencetak menggunakan bahan seperti cokelat atau gula dengan rasa seperti vanilla, mint, sour apple, ceri, atau semangka. Dicetak bertahap dalam proses lapisan demi lapisan, dari bawah ke atas. Gula bubuk yang telah diberi perasa disemprot air melalui jet print head supaya mengeras. Untuk memandu konsumen, mereka juga membuat aplikasi Digital Cookbook yang berisi resep dan cara penggunaan printer 3D.

3D Systems bukanlah satu-satunya perusahaan di area ini. Perusahaan perintis Natural Machines asal Spanyol juga membuat printer yang bisa mencetak cokelat hingga makanan seperti pasta ravioli. Berbasis di Texas, Natural Machines mendapat dukungan dana dari NASA. Tujuannya, supaya mereka bisa mencetak makanan untuk astronot di luar angkasa.

Lainnya itu ada Choc Edge yang bahkan sudah menjual printer yang dapat mencetak cokelat dalam motif tertentu.

Tahun ini, ada sekitar 30 perusahaan yang memamerkan teknologi pencetak 3 dimensi di CES, berasal dari berbagai negara di seluruh dunia. Pada CES 2013 hanya ada 8. Kompetisinya mulai meningkat.

“Produk printer yang dihasilkan beragam. Ada yang cepat, ada yang beragam bentuknya, juga bervariasi dari tipe bahan yang digunakan,” ujar Duncan Wood, dari majalah TCT yang mendalami printing 3D. Stephen Graves dari majalah Stuff membandingkan era 3D printer saat ini sebagai printer dot matrix yang resolusi cetaknya rendah, monokrom, dan berisik.  ”Dalam waktu yang tak lama lagi akan hadir 3D printing yang lebih maju, setara laser jet” katanya.

Tapi, apa sebenarnya dampak dari printer 3D ini terhadap kehidupan kita? Pemilik 3Doodler Daniel Cowen mengatakan bahwa printer 3D memungkinkan setiap individu mencetak sendiri sebuah obyek tanpa perlu ke pabrik atau membeli secara gelondongan. 3Doodler adalah pena yang bisa menggambar obyek 3D di atas kertas.

XYZprinting bahkan berencana untuk menjual 3D printer bernama Da Vinci tahun ini juga seharga USD499 ke pasar. Inilah printer 3D paling murah.

da Vinci 1.0 rencananya akan mulai dipasarkan di China bulan ini juga, di Jepang dan Amerika bulan depan, serta Eropa pada Maret 2014. Chairman Simon Shen mengatakan bahwa mereka menargetkan penjualan global 100,000 unit printer tahun ini dan 1 juta unit dalam 3 tahun kedepan.

Newest Innovations In Consumer Technology On Display At 2014 International CESGary Shu dari XYZprinting mengatakan bahwa printer 3D dapat membuat sebuah benda yang dibutuhkan di rumah mereka. Misalnya sendok atau gelas plastik. ”Anda tinggal mendownload desainnya dari internet, tekan tombolnya, dan mencetak dari rumah,” katanya. Selain mengunduh file dari internet, pengguna juga bisa menciptakan obyek menggunakan software seperti Leopoly.

Gyorgy Simo, CEO Leonar3Do yang menciptakan Leopoly mengatakan bahwa printer 3D dapat mengubah dunia. Ketika internet membuka kemungkinan untuk mengakes informasi secara instan, maka printer 3D memungkinkan kita untuk membuat sebuah benda yang juga instan.

Di masa depan, bisa saja pengguna mencetak sepatu yang benar-benar sesuai dengan kaki mereka. Atau mungkin membeli produk dari toko ritel online dan dicetak sesuai keinginan. “Wacana ini lebih dekat dari yang Anda pikirkan,” katanya.

DWS, perusahaan 3D asal Italia, menunjukkan bagaimana printer XFab mencetak satu persatu komponen dari sebuah kacamata snowboarding.

Analis Discern Cindy Shaw mengatakan bahwa pasar 3D diperkirakan sekitar USD3 miliar pada 2013. Stratasys dan 3-D Systems, dua perusahaan printer 3D terbesar, sahamnya meningkat drastis.

”Printer 3D memiliki potensi untuk mengubah pasar, sama seperti dampak internet terhadap media cetak,” ujar analis Crawford Del Prete IDC. ”Benda-benda yang susah dicari di industri konstruksi, manufaktur, service, kini bisa diwujudkan lewat printer 3D,” katanya. “Ini akan sangat menghemat waktu, biaya, juga tenaga,” katanya.

Teknologi printer tidak hanya menguntungkan perusahaan besar, namun juga UKM. ”Banyak perusahaan kecil yang bisa masuk ke beberapa tipe manufaktur yang sebelumnya hanya bisa dilakukan perusahaan besar,” ujar Roger Kay dari Endpoint Technologies Associates.

”Kita memasuki dunia kustomisasi masal,” ujar Shawn Dubravac, analis Consumer Electronics Association. Dampak kustomisasi masal ini sangat masif dan bisa terjadi di berbagai bidang. Bre Pettis, CEO MakerBot mengatakan bahwa ada kostumernya, carpenter asal Afrika Selatan, yang membuat sendiri tangan mekanik dari 3D printer. Pria tersebut kehilangan 4 hari karena kecelakaan.

Blueprint dari hasil desainnya lantas di distribusikan ke pengguna MakerBot lainnya untuk bisa sesuaikan lagi. “Normalnya tangan palsu harganya bisa mencapai Rp100 juta. Tapi dengan MakerBot, bahannya bisa seharga Rp60 ribu,” paparnya. Di CES, MakerBot memamerkan printer seukuran kulkas kecil yang bisa mencetak benda sebesar ukuran kepala manusia. Harganya, USD6499.

Pemain Pasar 3D Printer

Meski belum menjadi teknologi mainstream, kehadiran printer 3D di lantai CES termasuk luar biasa. Dari hanya 8 pemain tahun 2013, menjadi 30 pada 2014. Nah, berikut adalah beberapa pemimpin di pasar printer 3D.

 3D Systems

3D_SystemsInilah salah satu pemain terbesar di printer 3D. Model tercanggih mereka, CubeX, mampu mencetak obyek yang sangat besar dalam tiga warna dan dua jenis plastik. Pada 2011, revenue mereka mencapai USD230 juta.

Afinia

Afinia_610x407Berbasis di Amerika, Afinia adalah licensee dari Delta Micro Factory asal China. Mulanya mereka hanya menjadi distributor dari printer UP! Di AS. Hingga akhirnya perusahaan tersebut membuat sendiri model H-Series yang bisa mencetak dengan resolusi 150 micron dengan harga USD1,499.

FormLabs

FormLabs_610x407FormLabs populer lewat kampanye mereka di Kickstarter.com. Produk andalan mereka adalah Form1, yang ditujukan untuk UKM atau konsumen biasa. Dibandingkan model lain, tampilan Form1 termasuk yang paling cantik. Sayangnya, saat ini mereka sedang menghadapi gugatan dari 3D Systems.

MakerBot

MakerBot_Replicator_2X_610x458Inilah produsen printer 3D paling populer di dunia. Model terbaru mereka, Replicator 2X, dipamerkan di CES 2014, yang mampu mencetak dalam dua warna dan bahan palastik ABS dan PLA. Resolusinya mencapai 100 micron atau yang terbaik diantara  3D printer di pasar.

Stratasys

Stratasys_610x407Selain 3D Systems, Stratasys adalah perusahaan 3D printer yang benar-benar besar. Mereka telah mendesain 3D printer untuk kebutuhan pabrik, yang bisa mencetak keramik, emas, titanium, dan berbagai material lainnya. Meski demikian, perusahaan tersebut belum menjual printer untuk konsumen.

Tentang Printer 3D

– Printer 3D dapat mencetak sebuah benda atau obyek yang memiliki ruang (panjang, lebar, dan tinggi) berdasarkan model 3D yang dibuat dari komputer, dan dicetak selapis demi selapis (disebut additive manufacturing).

– Teknologi printer 3D sudah ada puluhan tahun silam, tapi hanya digunakan untuk industri berat.

– Proses untuk mencetak sebuah benda bisa memakan waktu berjam-jam, bahkan berhari-hari.

– Meledaknya tren printer 3D di wilayah konsumen adalah karena hak paten fundamental di teknologi 3D yang habis masa berlakunya.

– Hal ini memungkinkan berbagai perusahaan masuk ke pasar dengan memperkenalkan produk pada beragam rentang harga, yang tentu penting untuk pasar konsumen.

– Apa yang bisa dilakukan di industri 3D ini bisa dibilang hanya dibatasi langit. Sculpteo dan Solidoodle menunjukkan bagaimana printer mereka bisa mencetak mainan, komponen mesin pabrik, hingga salah satu bagian di sepatu wanita.

Manufaktur Tradisional:

Proses subtraktif

–           Memotong, mengebor, untuk membuat sebuah produk

–           Kurang efektif

3D Printing

Proses aditif

–           Menambahkan lapisan material yang dilebur untuk membuat sebuah produk

–           Market baru

Harga:

Printer 3D professional dibanderol Rp50 juta keatas.

Printer 3D untuk individual mulai Rp5 juta-Rp20 jutaan.

Keuntungan:

–           Mengurangi inventaris

–           Tidak perlu memesan dalam jumlah banyak (bulk).

–           Tidak butuh biaya penyimpanan.

–           Memangkas biaya bahan baku lewat proses aditif.

Pada 2016 diperkirakan printer 3D professional harganya tak berbeda dengan komputer personal atau dibawah Rp10 jutaan.

Apa Saja yang Bisa Dicetak?

Benda Sehari-hari

  • Suku Cadang Tertentu
  • Suku cadang pengganti untuk mesin atau perangkat automotif.
  •  Produk Kustomisasi
  • Casing ponsel, pakaian, perhiasan, sepatu, sepeda, peralatan dapur.
  •  Prototipe
  • Cetak biru sepatu untuk mengecek tampilan dan kesesuaiannya sebelum diproduksi.

Benda Luar Biasa

  • Organ Tubuh
  • Telinga berbahan kolagen berhasil dicetak. Kemungkinan selanjutnya tak terbatas.

Moonbase

NASA berencana mengirim 3D printer pertama ke luar angkasa pada 2014 untuk membangun moonbase.

Rumah

Konstruksi rumah setinggi 2 lantai rencananya akan dilakukan dengan printer 3D pada 2014.

Mobil

Urbee hybrid car adalah mobil yang dicetak dalam bentuk 3D.

Industri Printer 3D di Dunia

USD3,7 miliar pada 2015 dan diperkirakan mencapai USD6,5 miliar pada 2019.

Pertumbuhan pertahun industri printer 3D diperkirakan mencapai 26%.

Iklan