Tidak ada seorangpun yang boleh mengacaukan rencana saya ke puncak untuk ber-paralayang. Termasuk bila akhirnya harus membangunkan paksa Ulum dan si Doni, yang ketika saya buka kamarnya hanya tidur dengan celdam. Hoekk.

Rombongan pun dirombak. Hum, tidak ikut, memilih melanjutkan mimpinya bercinta dengan jablay di Royal dan Sari Ayu. Posisinya digantikan oleh Trian yang pagi-pagi sudah bangun-bingung-mau-ngapain. Sedangkan Sasongko, saya perdayai untuk ke kantor menjaga halaman karena si Wahyu cuti dan redaktur lainnya banyak yang libur. Alasan sebenarnya lainnya, dia selalu bawel pengin cepet-cepet balik kantor kalo lagi test drive luar kota. Sooo not fun! Bwakakaka.

Jadi, rombongan yang brangkat : saya, Doni, Ulum, dan Trian. Off we go then. Mazda6 boleh dibalikin, tapi tak ada yang mengalangi kami bersenang-senang dengan Ford Focus 2008. Huahuahua. Namun, Rencana menonton DVD JAV Maria Ozawa F**k On The Beach yang dibelikan teman saya dari Jepang untuk mengisi perjalanan gagal karena…system entertain Ford Focus ternyata di-password, dan orang Ford ngasih password yang salah. Oh well, ya sudahlah.

Isi perut dulu di warung tenda menuju Puncak. 2 nasgor, 1 pecel lele, dan 1 pecel ayam ludes dilumat. Ulum beli krupuk dan peyeum. Oalah, saya baru tau kalo peyeum itu adalah tape yang lebih peret keset. Saya pikir semacam batagor ato siomay gitu. Wakaka.

Jalanan menuju Puncak padat merayap, bah. Dan tiba-tiba “DUG!”, sebuah motor menubruk buritan, bumper. Pengemudinya langsung tancap gas tanpa maaf, bangsat, kalau ketemu gue tonjokin lo kampret! Untung, nyaris tanpa damage.

Lanjut. Macet gila-gilaan kendaraan yang menuju arah Jakarta bikin jijik sampai pengin muntah. Thanks God kita arah berlawanan. Setelah ngelewatin Masjid warna putih yang gede banget, langsung banting ke kanan dengan panduan telpon dari Yohana. Sip, ketemu tempatnya.

Udah ada beberapa yang take off. Langsung nemuin Opa, pilot senior disana. Sempet deg-degan juga liat ketinggiannya. Tapi membulatkan tekad daripada harga diri dihina sama tiga douche bag itu.

Dan meluncurlah saya di ketinggian. Menyapa biru langit. Dihempas angin yang membelai. Memadu kepak dengan sayap burung. Dibuai oleh kesunyian. Bermandi cahaya surya. Bercinta dengan rasa senang.

Sayang, waktunya terlalu singkat untuk Rp250 ribu. Saya masih ingin berlama-lama diangkasa, tapi Opa keburu mengarahkan parasut menuju landasan. Adrenalin tak terpicu, hanya serotonin yang sedikit mengucur. Ternyata Paralayang tak seistimewa yang saya bayangkan. Coba 1 jam diatas mungkin saya baru puas.

Setelah ambil foto-foto Focus, ngerokok sambil nunggu jalan dibuka dua lajur jam 4 sore. Tiba-tiba Doni mengajak ke Cimory.

“what the heck is Sumora?”
“Cimory, stupid!”
“Yea, whatever”
“pabrik susu”
“bah, i hate milk”

Cimory, so-called resto susu segar (bukan pabrik dogol!). Selain jualan susu, juga cemilan yang keliatannya enak. tapi naudzubilah hamindalik harga cemilannya Rp20 ribu aja satu. Akhirnya kami beli susu doang, @Rp12 ribuan dan Yogurt @6 ribuan. Bayarnya ngantri panjang kayak lagi diskonan. Saya yang ngantri lagi. It better be good asshole! Ternyata, walaupun saya nggak suka susu, ternyata susunya emang segar dan enak. Ada rasa pisang, anggur, sampai green tea. Jeez, siapa juga mau minum susu rasa green tea? ada ternyata, Doni. Ya, sebelum si morron itu saya suruh ganti ambil susu rasa pisang.

Nyampe tol jam 6 sore bermandikan gerimis. Trus lanjut ke Blok M. Ngapain? Main tembak-tembakan di Plaza Blok M Shooting Club. Hehehehe. Ini baru seru. So do i look like Jack Bauer from 24?
Selesai, tapi saya belum puas, trus main game tinju di Timezone yang pake sensor. Karena terlalu semangat, tinju saya mengenai layarnya sampai bunyi, “duaaaaang”. Orang-orang yang ngeliatin pada ketawa. Nggak papa, yang penting menang dua ronde. cuih

Pas balik, pada laper, akhirnya dipungkasi dengan makan di Soto Ambengan Cak Jito yang rasanya uenak tenan. Pak Sadi kelaut deh, apalagi soto Jakarta yang bersanten, mending saya makan kolak. Sekarang semua pada tewas kecapekan, kecuali saya yang masih ngetik post ini. Huaaaaaahhhhmmm. *kucek-kucek mata.