LCD TV

Kalau sudah punya keinginan, saya selalu merasa seperti tidak ada hari esok. Maunya keinginan itu harus diwujudkan saat itu juga. Seperti kemarin, ketika saya nekad memacu motor menembus kemacetan Sudirman setelah hujan, menuju Elektronik City di kawasan SCBD. Tujuannya : melihat-lihat LCD TV.

Sebelumnya saya sudah browse dan googling sana-sini, termasuk bertanya di Kaskus soal merek TV, harga, dan tipe mana saja yang oke. Salah seorang kaskuser sempat memberi tips berguna, “jangan langsung percaya dengan display yang jernih dan tajam. Biasanya mereka punya alat untuk menajamkan gambar yang disembunyikan di dalam lemari. Minta pegawainya untuk memutar DVD atau TV biasa,”.

Sebagai salah satu pusat perbelanjaan elektronik terbesar di Jakarta, Elektronik City memang “surga” buat saya, penggemar audio-visual. Semacam Hartono Elektronik di Surabaya, dengan skala yang jauh lebih besar. Asyiknya, hampir semua produk di diskon 5-15%, serta bisa dicicil 12x dengan bunga 0%. Sangat bersahabat di kantong.

Memang, dibanding 1-2 tahun lalu, harga LCD TV turun drastis. Sekarang, hanya dengan Rp6.5-7.5 juta kita bisa membawa pulang LCD TV 32 inchi yang superlega.

Dan seperti rekan kaskuser itu bilang, setiap stan memajang display produk dengan gambar supertajam, super jernih, yang membuat mata ini membelalak dan berucap “wow”.

Apa memang benar semanis itu? Ketika saya minta seorang pegawai untuk mengganti display yang sudah “dipertajam” tadi dengan DVD biasa, kualitas gambarnya menurun cukup jauh. Meski, kalau dilihat dari jarak tertentu masih lumayan tajam.

Tapi, betapa terkejutnya saya saat si pegawai menggantinya dengan channel TV lokal. Kualitasnya menurun mencapai 80%. Rasanya seperti melihat file 3gp video bokep diperbesar hingga memenuhi layar komputer. Gambarnya blur, goyang, dan distorsi.

“Apakah menonton TV berbayar juga seperti ini?” tanya saya sembari berharap semoga jawabannya tidak. Ternyata dia menggangguk, mengiyakan. “Sinyal TV lokal termasuk Astro dan Indovision masih di gelombang 50 hz dan sifatnya analog. Sementara standar TV LCD keluaran sekarang sudah 60hz hingga 100hz (digital). Jadi akhirnya hasilnya ngeblur seperti itu. TV ini kan hanya media, jadi ya tergantung sumbernya juga,” kata si pegawai.

Dia melanjutkan, di beberapa kawasan di Jakarta Selatan Indovision memang sudah merilis sinyal digital. Tapi, pelanggan dikenakan charge tambahan. Tapi kan saya tinggal di Barat. Dan saya juga pesimistis konversi sinyal analog ke digital ini bakal dilakukan 2-3 tahun kedepan.

Kalau dihitung lagi, porsi konsumsi TV saya belakangan ini adalah = 80% menonton TV berbayar : 20% menonton DVD.

Nah, betapa tidak asyiknya kalau saya harus menyiksa mata setiap hari menonton acara-acara favorit saya di Discovery Travel & Living atau Nat Geo dalam kondisi menonton file 3gp yang diperbesar. Yucckk!

Saya kembali bertanya-tanya, berarti, mereka yang memiliki LCD TV sekarang ini setiap harinya harus betah dengan kualitas gambar “3gp” saat mereka menonton TV lokal atau berbayar. Hahaha. That’s sux.

Memang sih, TV LCD juga memiliki keunggulan seperti stylish, tipis, dan lebih tajam saat dibuat memainkan game di PS3 atau Xbox 360. Begitu juga saat menonton DVD di Blueray Disc (keren sekali!). Tapi, tentu saja “pernak-pernik” tambahan itu butuh anggaran yang jauh lebih besar.

Intinya sih, saya menunda keinginan untuk punya LCD TV . Mungkin nanti, 2-3 tahun kedepan setelah siaran TV lokal di Indonesia sudah digital, dan TV CRT (tabung) sudah punah. Saat itu, harga LCD TV 32 inchi mungkin hanya sekitar 2 jutaan. Nah, saat itulah momen tepat untuk punya LCD TV. Betul tidak?


Tinggalkan komentar...

27 thoughts on “LCD TV”

  1. Itu berarti elo kolerik banget ya orangnya,kalo pengen sesuatu harus saat itu juga :))

    Tunggu aja dulu 3 tahun kedepan siapa tahu elo udah punya ruangan ukuran 6 x 6 m2 hehe, sebab TV LCD 32 inch kalo dipasang di kamar kos yang ukurnya 4 x 4 m2 kayaknya over the top deh hehehe

  2. mungkin gw lebih condong ke sanguin daripada kolerik bos. tapi ya itu, kalau udah punya mau penginnya harus segera diwujudkan secepat mungkin. paling tersiksa, kalau kita udah nggak bisa ngapa-ngapain lagi, dan menggantungkan diri pada orang lain.

    kek sekarang nih, gw ga sabaran banget nunggu kiriman xbox dari surabaya, sementara sepupu gw baru ngirim besok. padahal gw udah minta dari jumat minggu lalu. 🙁

  3. Skrng 32″ rangenya 5,7-7jtan. Akhir taon pasti bnyk toko yg “sale”.suply makin beragam.vendor pasti ga mau nahan barang.gw prediksi 5jtan awal taon depan udah dapet samsung atau sinco 32″ ok tuh drpd nunggu 3taon lg. Kl kurang2 dikit jual hp aja buat tambahin beli lcd he33x gmn bro…

  4. Pake buat maen ps atau xbox udah pasti ok. Acara Tv gw ga terlalu peduli. Sabar menanti konversi siaran digital aja. Nonton dvd… “Dvd biasa” yg asli apa aseli neh? antisipasi jg blueray turun harga. Mungkin opsi sementara bs difungsikan sbg monitor pc?

  5. Siap bro IrVan, liat dulu awal tahun depan deh. kalo misalnya turunnya drastis, mungkin pikir2 lagi buat beli 32″, haha (ga konsisten). habis, xbox kurang manteb nih klo maennya cuma di CRT. grafisnya nggak bisa maksimal. haha.

    DVDnya sih keknya bajakan bos. klo difungsikan jadi monitor PC susah, soalnya gw pake Mac. haha.

  6. Dvd gak pake keknya… Dah pasti bajakan tuh huahaha… senasib lah kl gto. Btw tdnya gw lg ngiler2 nunggu leopard stabil dan turun harga, Ngincer mekbuk bro.. Tp gara2 sering ngelewatin display Lcd di gerai2 electronic, yg harganye makin mirip hape… Jd pusing neh, mslhny recehan di kantong cm bs 13in1 alias mau 13 barang cm bs kebeli 1 hehehe… Jd lcd tv msh top of the list. Ada info/pengalaman teman2 pake lcd buat pc harian,bro?

  7. mohon dikoreksi jika salah. Menurut gw gambar ngeblur-goyang-distorsi lebih disebabkan teknologi analog 50hz sangat tergantung antena.jd kl antenanya terpasang dgn tepat msh bs nangkep gambar kualitas layak tonton,ngeblurnya msh ditolerir. Di toko2 apalagi yg di dalam gedung/mall mngkn susah muter2 antenanya:> Kl dvd tergantung cakram asli atau tdk, koneksi/kabel yg digunakan bagus atau “abal2”, kualitas player jg menentukan. Coba nanti test minta tuh pegawai nyetel you punya koleksi maria ozawa yg ori, gambarnya pasti ga blur-bersih dan mulus. Kl gbr goyang2 dah pasti lah, emang itu yg dicari pun. paling2 tokonya yg distorsi-dibakar massa :p

  8. Btw tdnya gw lg ngiler2 nunggu leopard stabil dan turun harga
    > gw jg pnasaran sama Leopard ni bro. temen gw ada yg instal di mekbuknya tapi gw blum smpet ktemu n ngetes “kehandalan” Leopard. wakakak.

    Ada info/pengalaman teman2 pake lcd buat pc harian,bro?
    > langsung ke kaskus aja bro. liat forum Lifestyle di subforum : bahas TV LCD. keknya disana bisa langsung ditanyain bro sama usernya, pasti dijawab.

    gambar ngeblur-goyang-distorsi lebih disebabkan teknologi analog 50hz sangat tergantung antena
    > tapi klo indovision tetep ngeblur (flickering) gimana bro? apa mungkin gw nontonnya terlalu deket ya. tv 32 inchi kliatan bagus minimal 2-3 meter kali ya?

    Coba nanti test minta tuh pegawai nyetel you punya koleksi maria ozawa yg ori
    > hwakakakak. nanti klo satu elektronik city ikut nonton semua bisa gawat nih bro. haha.

  9. Wah saya bingung bro… Flicker/kedip2 di crt ya? krn proses refresh rate dr tabung dlm kondisi tertentu kadang msh bs tertangkap mata. Perhatikan aja deretan display tv crt d toko. Tp kl lcd tv cellnya pake istilah populer respon time, efeknya gambar ngeblur atau ghosting pada perpindahan gambar yg cepat. kl pengaruh antena gmbrnya goyang2 atau blank.dr segi jarak tonton lcd jelas lebih ramah dimata ketimbang crt. Jd kalo Indovision sinyal digital pake lcd tv 32″ timbul flicker… Mari kita tanya pakar2nya di kaskus hehehe sementara nontonnya 2,5-3meteran aja… Thx atas “petunjuk”nya

  10. wah…. Thanks yah postingnya!!

    gw juga selama ini penasaran, beli LCD TV ga ya??
    moga dengan pencerahan ini gua tundah dulu deh…
    hehehhhh…….

    skali lagi thanks nyah…

  11. Menurut ane, beli TV LCD adalah kepuasan tersendiri, ibarat punya koleksi dvd maria ozawa lengkap. Klo masalah gambarnya kayak 3gp itu mah resiko hidup di indon. ngakalinnya, punya dua Tv, satu buat maen Xbox ma monton (maria ozawa, apa lg klo layarnya 42″, wuih..) satu lagi buat nonton TV analog. hehehe…. jadi ribet ya?

  12. hehehe, ide ente oke juga bos. membayangkan nonton DVD Miyabi orisinil gue di layar LCD 42 inci bikin merinding. hihi. apalagi main Xbox, pasti seru banget. tapi, 2 tv berarti doble anggaran dan doble space. ya ga?

  13. mampiiiir…. kalo saya sih sampe sekarang masih suka sama TV CRT… tahan banting….

  14. yahaha, emang CRT sampe sekarang masi rawks. percuma juga bli tv lcd kalo liat indovision masih kabur dan ga tajem gituh. yoi ga. hehe

  15. @bowo, bukan kolerik boss tapi penuh pertimbangan,
    gak kaya orang indon pada umumnya, keluar HP baru BB baru langsung antri. ditanyain BBnya langganan gak?
    nggak khan mahal … walahhhhh,,, gubrak….

    gue setuju sama TS belum saatnya beli LCD TV apalagi full HD kalo banyaknya buat nonton tv doang..
    kalo lu gamer or movier boleh deh lu beli tu LCD..
    tapi kalo film lu DVD doang ya sama aja bego!

    kalo beli TV ni harus punya budget beli blueray or NMT.
    tjat’s 2 sen dari gue hehehehe..

    sorry cuy ceplas ceploss

  16. Yoi bos. Dan lagi nih bos, sekarang, TV LED sudah mulai banyak di Indonesia. Logikanya, kalo TV LED mulai masuk nih, secara otomatis harga TV LCD bakal makin turun.

    ane proyeksi nih, sampe akhir tahun 2010 harga TV LCD bakal turun secara bertahap nih. Kita tunggu aja, siape-siape lagi merek yang masukin TV LED selain Samsung.

    Jadi intinya, kalau mau beli TV LCD, mending sabar dulu tunggu perkembangan. Kalau belinya sekarang, wah, bisa-bisa gigit jari kalau tiba-tiba harganya mrosot terus. TV kan buat penggunaan 4-5 tahunan lebih bos. jadi harus cermat membelinya.

    Btw, ente kaskuser juga nih? hehehe.

  17. Nah ada Changhong, 32 harga 3,750.rb.
    Murah abis tuh….

    Lagi ngiler juga, tapi bingung awet gak nih, jangan-jangan pakai 1 bulan jebol.

  18. hehehe. wah bos, kalau soal kualitas, ane kaga bisa kasih masukan yah secara blom pernah coba juga. tapi gini deh, awal feb lalu Changhong baru launch TV LED-nya di sini, berikut beberapa varian TV baru lain. Mereka juga siap invest besar untuk bikin perusahaan di Indonesia.

    Artinya, layanan purna jualnya otomatis lebih oke dong. Karena kunci dari produk China yang oke adalah ketersediaan layanan purna jual, selain kualitas dari produknya itu sendiri (klo yg ini 11-12 lah yah).

    smoga membantu dengan ini :
    http://bataviase.co.id/detailberita-10584345.html

  19. sip nih postingan, padahal udah ngebet beli LCD. Tunda dul ahhhhh (lagian tiap tahun harganya juga makin menurun)

  20. Kalau DVD nya merk polytron BIGBAND, trus pake kaset DVD ori, bagus gak ya gambarnya nonton film di LCD TV 32?

    1. DVD player sebenernya hanya media untuk memutar atau membaca film saja. mau merek Polytron, LG, atau Samsung, sama saja hasilnya waktu ditonton di LCD TV 32. Yang membedakan justru ada pada jenis TV-nya. Apakah HD biasa, atau sudah Full HD.

  21. numpang komentar nih, mohon dikoreksi klo salah
    menurut gue nggak salah deh klo kita beli LCD sekarang. kalau mau nonton DVD pakai DVD Player yg bisa upscale dan ada koneksi HDMI nya dijamin gambarnya lebih bagus deh daripada pake DVD biasa. Nah klo kita mau nonton film yang kualitasnya Bluray sekarang kan udah banyak yg jual yg format MKV (dijamin nggak bisa ngebedain deh sama bluray yg asli), eit tapi gua nggak nganjurin beli sih (soalnya bajakan) jadi klo mau yg asli ya beli Bluray aja sekalian.

    1. Heheheh thanks bos Ghostman, rencananya tahun ini saya juga mau beli LCD TV yang full HD. rencananya juga mau beli WD TV sekalian, biar bisa nonton film HD pake format MKV. kayaknya ini lebih irit. thanks for comment.

  22. Halooo juragan-juragan sekalian, mau numpang share aja kalau boleh, kebetulan saya punya toko online jual LCD TV Samsung dan LG. Khusus dua merk itu aja. Secara berkala jualan kita ada cuci gudangnya, maklum daripada stok numpuk di toko, kadang-kadang kita lepas dalam keadaan merugi juga. Semua barang asli dan garansi Vendor. Semoga berkenan.

  23. saya rasa tak seburuk itu kok tv lcd (koreksi apabila saya salah hehehe). tergantung dari antena TV nya juga. saya yang tinggal di salt island madura (antena mesti pake booster ) gambar yang dihasilkan udah cukup bagus kok (meskipun ga sebagus CRT) , tapi untuk beberapa stasiun seperti indosiar,global,trans,tpi,sctv. gambar nya udah bagussss =)
    apalagi tv lcd kan bisa di set ke mode 14:3

    usahain beli dvd yang udah dilengkapi HDMI , sehingga saat nonton dvd bajakan sekalipun bisa di upscale ke 1080i. kalo ada budget lebih n mau nonton kaya di show room sialhkan beli hdd tank =) cukup terjangkau kok untuk ukuran film dengan resolusi sebagus blue ray heheheheh peace

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.